Diabetes tipe 2: Penyebab, Gejala dan Langkah Pengobatannya

Diabetes terdiri dari tiga jenis, salah satunya adalah diabetes tipe 2. Diabetes tipe 2 terjadi ketika tubuh tidak mampu memproduksi cukup insulin yang dibutuhkan. Hal ini menyebabkan peningkatan kadar gula darah pada penderita diabetes.

Untuk mencegah komplikasi lebih lanjut, diabetes tipe 2 memerlukan pencegahan dan pengobatan. Mari kita pelajari penyebab, gejala, serta cara mengobati diabetes tipe 2 dalam artikel ini.

Pengertian Diabetes

Diabetes Tipe 2

Diabetes adalah suatu kondisi medis kronis yang ditandai dengan kadar gula (glukosa) dalam darah yang tinggi.

Glukosa adalah sumber energi utama bagi sel-sel tubuh, tetapi untuk masuk ke dalam sel, glukosa memerlukan bantuan hormon insulin yang diproduksi oleh pankreas.

Pada diabetes, terdapat gangguan pada produksi atau penggunaan insulin, yang mengakibatkan glukosa menumpuk dalam darah.

Apa itu Diabetes Tipe 2?

Diabetes tipe 2, juga dikenal sebagai diabetes melitus atau DM, adalah kondisi medis jangka panjang dimana tubuh tidak dapat menggunakan insulin secara efektif. Insulin adalah hormon yang membantu tubuh menggunakan glukosa dari darah sebagai energi.

Diabetes tipe ini adalah penyakit dengan kadar gula darah yang melebihi batas normal, yaitu lebih dari 200 mg/dL.

Jika kadar gula darah yang tinggi dibiarkan, penderita diabetes berisiko mengalami komplikasi lain karena kondisi ini dapat mempengaruhi sistem saraf, jantung, mata, pembuluh darah, dan lainnya.

Oleh karena itu, diabetes tipe ini merupakan penyakit yang dapat mempengaruhi kehidupan sehari-hari penderitanya. Maka, penderita diabetes tipe ini perlu mengubah pola hidup mereka menjadi lebih sehat.

Baca Juga: Diabetes Tipe 1 – Penyebab, Gejala hingga Pengobatannya

Penyebab Diabetes Tipe 2

Diabetes melitus disebabkan oleh dua kondisi yang saling terkait, yaitu:

1. Sel-sel di otot, lemak, dan hati menjadi resisten terhadap insulin, sehingga kelebihan gula tidak dapat dikeluarkan karena sel-sel tersebut tidak dapat berinteraksi secara normal dengan insulin.

2. Pankreas tidak dapat memproduksi insulin yang cukup untuk mengatur kadar gula darah.

Penyebab pasti dari kondisi ini belum diketahui, namun kelebihan berat badan dan kurangnya aktivitas fisik merupakan faktor utama yang berkontribusi.

Gejala Diabetes Tipe 2

Diabetes Tipe 2

Gejala diabetes tipe 2 sering kali muncul secara bertahap. Kamu mungkin hidup dengan diabetes tipe ini selama bertahun-tahun tanpa menyadarinya. Jika gejala muncul, gejala tersebut dapat meliputi:

  • Rasa haus yang meningkat
  • Sering buang air kecil
  • Rasa lapar yang meningkat
  • Penurunan berat badan yang tidak diinginkan
  • Kelelahan
  • Penglihatan kabur
  • Luka yang lambat sembuh
  • Infeksi yang sering terjadi
  • Mati rasa atau kesemutan di tangan atau kaki
  • Area kulit yang menggelap, terutama di ketiak dan leher

Faktor Risiko Diabetes Tipe 2

Diabetes Tipe 2

Beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko terkena diabetes tipe ini meliputi:

  • Berat badan. Kelebihan berat badan atau obesitas merupakan faktor risiko utama.
  • Pola penyebaran lemak. Menyimpan lemak terutama di perut, daripada di pinggul dan paha, menunjukkan risiko yang lebih tinggi. Risiko diabetes tipe ini lebih besar pada pria dengan lingkar pinggang di atas 40 inci (101,6 sentimeter) dan pada wanita dengan ukuran pinggang di atas 35 inci (88,9 sentimeter).
  • Kurang aktif. Semakin kurang aktif seseorang, semakin besar risikonya. Aktivitas fisik membantu mengendalikan berat badan, menggunakan glukosa sebagai energi, dan meningkatkan sensitivitas sel terhadap insulin.
  • Riwayat keluarga. Risiko diabetes tipe ini meningkat jika ada anggota keluarga seperti orang tua atau saudara kandung yang menderita diabetes tipe 2.
  • Etnis dan ras. Walaupun penyebabnya belum jelas, orang dari kelompok etnis tertentu seperti kulit hitam, Hispanik, penduduk asli Amerika dan Asia, serta penduduk Kepulauan Pasifik memiliki risiko lebih tinggi terkena diabetes tipe 2 dibandingkan dengan orang kulit putih.
  • Kadar lipid dalam darah. Risiko lebih tinggi terkait dengan kadar rendah kolesterol high-density lipoprotein (HDL) – kolesterol “baik” – dan tingginya kadar trigliserida.
  • Usia. Risiko diabetes tipe ini meningkat seiring bertambahnya usia, terutama setelah usia 35 tahun.
  • Pradiabetes. Kondisi dimana kadar gula darah lebih tinggi dari normal, tetapi belum cukup tinggi untuk diklasifikasikan sebagai diabetes. Pradiabetes cenderung berkembang menjadi diabetes tipe 2 jika tidak diobati.
  • Risiko terkait kehamilan. Risiko diabetes tipe ini lebih tinggi pada orang yang mengalami diabetes gestasional saat hamil dan pada mereka yang melahirkan bayi dengan berat lebih dari 9 pon (4 kilogram).
  • Sindrom ovarium polikistik. Memiliki sindrom ovarium polikistik, yang ditandai dengan periode menstruasi tidak teratur, pertumbuhan rambut berlebih, dan obesitas, dapat meningkatkan risiko diabetes.

Komplikasi Penyakit

Diabetes Tipe 2

Diabetes tipe ini berdampak pada banyak organ penting dalam tubuh, termasuk jantung, pembuluh darah, saraf, mata, dan ginjal. Selain itu, faktor yang meningkatkan risiko diabetes juga merupakan faktor risiko untuk penyakit serius lainnya. Mengelola diabetes dan mengontrol kadar gula darah dapat mengurangi risiko terhadap komplikasi dan kondisi medis lainnya, termasuk:

  • Penyakit kardiovaskular. Diabetes terkait dengan peningkatan risiko penyakit jantung, stroke, hipertensi, dan aterosklerosis, yaitu penyempitan pembuluh darah.
  • Neuropati, atau kerusakan saraf pada anggota tubuh, dapat terjadi karena kadar gula darah yang tinggi secara berkelanjutan. Ini dapat menyebabkan sensasi kesemutan, mati rasa, nyeri, atau hilangnya sensasi yang sering dimulai di ujung jari kaki atau tangan dan perlahan-lahan menyebar ke bagian tubuh lainnya.
  • Diabetes juga dapat menyebabkan kerusakan saraf lainnya, seperti pada jantung, yang dapat mengakibatkan irama jantung tidak teratur, atau pada sistem pencernaan, yang dapat menyebabkan masalah pencernaan seperti mual, muntah, diare, atau sembelit. Kerusakan saraf juga dapat menyebabkan disfungsi ereksi.
  • Penyakit ginjal kronis atau gagal ginjal akhir yang memerlukan dialisis atau transplantasi ginjal dapat terjadi karena diabetes.
  • Kerusakan mata dapat terjadi karena diabetes, meningkatkan risiko katarak, glaukoma, dan kerusakan pembuluh darah retina, yang bisa menyebabkan kebutaan.
  • Masalah kulit, infeksi bakteri, dan jamur lebih mungkin terjadi pada penderita diabetes.
  • Luka yang sulit sembuh dapat berkembang menjadi infeksi serius dan bahkan mengakibatkan amputasi anggota tubuh.
  • Diabetes tipe ini juga tampaknya meningkatkan risiko terhadap penyakit Alzheimer dan demensia lainnya, dengan kontrol gula darah yang buruk dikaitkan dengan penurunan kognitif yang lebih cepat.

Pengobatan Diabetes Tipe 2

Menerapkan gaya hidup yang sehat dapat menjadi langkah preventif dalam menghadapi diabetes tipe ini. Ketika seseorang didiagnosis dengan pradiabetes, mengubah gaya hidup dapat memperlambat atau bahkan menghentikan perkembangan penyakit menjadi diabetes. Gaya hidup sehat termasuk:

  • Memilih makanan sehat yang rendah lemak, kalori, dan kaya serat, dengan fokus pada konsumsi buah, sayuran, dan biji-bijian.
  • Menjadi aktif secara fisik dengan melakukan aktivitas aerobik sedang hingga berat selama minimal 150 menit per minggu, seperti berjalan cepat, bersepeda, jogging, atau berenang.
  • Mengurangi berat badan jika mengalami kelebihan berat badan, karena menurunkan sedikit berat badan dan menjaga berat badan ideal dapat menunda perkembangan pradiabetes menjadi diabetes tipe 2. Untuk penderita pradiabetes, penurunan berat badan sebesar 7% hingga 10% dapat mengurangi risiko terkena diabetes.
  • Menghindari gaya hidup yang sangat tidak aktif, seperti duduk diam dalam waktu lama, yang dapat meningkatkan risiko diabetes tipe ini. Disarankan untuk berdiri dan bergerak setiap 30 menit, bahkan jika hanya untuk beberapa menit saja.

Vitameal Makanan Sehat untuk Diabetes

Vitameal adalah daily meal nutrition (sereal sehat) dengan kombinasi fiber kompleks (serealia oat dan multigrain) sebagai sumber karbohidrat dan protein rendah kalori yang diperkaya dengan serat Psyllium Husk serta vitamin dan extra antioksidan yang bersumber dari mixed berry. 

Vitameal memiliki kandungan gula yang rendah dan rendah allergen dengan penggunaan susu kambing sehingga Vitameal aman dikonsumsi setiap hari bagi penderita diabetes. 

Tinggalkan komentar

Index